Pages

Sunday, February 9, 2014

Aku akui dulu aku amat menzalimi diri aku sendiri.

 Aku tahu memang aku da lama tak menyahut panggilan Allah. Memang aku alpa dengan indahnya dunia ini. Aku lupa sekejap bahawa dunia ni tempat tumpangan sementara. Akhirat lah yg merupakan tempat yg kekal selamanya. Kini aku mengerti bahawa bukan org lain yang dapat membantu aku untuk insaf. Diri kita sendiri yang perlu untuk berusaha menginsafkan diri ini. Dulu aku memang banyak kali tinggal solat. Tapi puasa aku dapat buat penuh. Mungkin aku ini mudah terpengaruh dengan orang sekeliling. Dulu aku memang menzalimi diri sendiri. Hidup aku dulu memang x seperti sekarang. Dulu selalu aku memikirkan bahawa apa yang harus aku lakukan pada setiap masa. Hidup aku dulu ibarat kosong. Tiada apa yang di isi oleh diriku. Aku mulai sedar di satu ketika bahawa aku ni merupakan hamba Allah. Allah adalah penciptaku. Sejak dari itu aku mula sedar bahawa sebagai insan yang bergelar hamba kepada Allah, aku harus menurut segala perintahnya dan meninggalkan larangannya. Dulu kerap aku menipu. Aku tipu diri sendiri, aku tipu kedua ibu bapaku, keluargaku malah rakan-rakan ku sendiri. Entah kenapa aku harus menipu di saat itu, aku sendiri pun tidak tahu akan apa yang aku lakukan disaat itu. Aku rasa di saat tu sekiranya aku berterus terang mungkin tiada apa yang akan berlaku saat itu. Kini aku bersyukur kepada Allah kerana telah memberikan aku hidayah dan nur didalam hati aku kini. Setelah aku dengar pelbagai ceramah yang disampaikan oleh pelbagai ustaz dan ustazah kat internet, aku mulai sedar bahawa zaman kini adalah akhir zaman bagi umat islam. Seandainya aku x mengubah diri aku, siapa lagi?? Memang aku berniat dengan melaksanakan matlamat aku tu. Seandainya matlamat itu x diizinkan oleh Allah, maka aku redha dengan ketentuan Allah. Kita sebagai manusia hanya mampu merancang. Yang menetukan hanya lah Allah. Cita’2 aku nak jadi imam masjid. Tapi kalau x dapat jadi imam, jadi bilal pun okey jugak. Alhandulillah kerana Allah telah dipertemukan aku dengan hidayahnya. Alhamdulillah kerana dijarakkan kedudukan aku dengan matlamat aku. Alhamdulillah kerana aku dipertemukan dengan matlamat aku. Alhamdulillah kerana Allah memberi aku peluang untuk aku bersujud kepadaNya. Dengan ini aku harap aku dapat mentaati segala perintah Allah dan meninggalkan larangannya.

Sekian, wabillahitaufik walhidayah wassalamualaikumwarahtullahiwabarakatuh.

-coretan diriku-